Search for
Login | Username Password Forgot? | Email: | Create Account
Non English | Entries: 285 | Views: 381 | Modified: 4 hours ago | | Add to My Feeds
Report
Pembagian taksonomi tumbuhan dimulai untuk mengetahui hubungan kekerabatan dalam genus dan family. Banyak pertanyaan muncul, yang mana tanaman yang maju dan yang terbelakang? Tanaman mana yang merupakan tanaman yang origin? Hal ini membuat para taksonom terus meneliti lebih jauh pada struktur dalam tanaman dan lebih memperdalam pada struktur kromosom, rangkaian DNA dan struktur genom. Ini disebut dengan taksonomi molekuler. Selanjutnya akan dipelajari pembagian taksonomi dan sistematik tumbuhan.

1. Morphology
Morfologi tanaman meliputi aspek: mikromorfologi untuk embriologi, palynology, bibit, semai, buah, cabang dan anatomi daun, sekresi kutikula. Melalui karakteristik morfologi dapat diketahui beberapa perlakuan tanaman.

2. Morfologi vegetative
Morfologi vegetatif harus melalui tahap demi tahap untuk identifikasi. Sehingga mengabaikan karakter vegetative adalah kesalahan yang besar dalam sejarah klasifikasi dan memperlambat pengerjaan dalam system alam. White mengungkapakan alasan jika karakter vegetative itu sangat penting sebagai contoh menurut Taia, daun Papilionideae terbagi dalam 7 kategori berdasarkan tipe trikoma, akhirnya Taia menemukan hanya ada 5 tipe daun morfologi menurut suku Trifolieae.

3. Morfologi dan anatomi bunga
Banyak perkembangan yang terjadi pada ilmu yang mempelajari tentang pembungaan. Dickison mempelajari anatomi bunga beberapa family tumbuhan. Endress mempelajari evolusi bunga angiosperma tropis dan keanekaragamannya. Erbar dan Leins menyatakan sebagian besar anatomi bunga adalah simpetal. Nectar, morfologi dan ontogeny androecium, pembuluh pada bunga juga dijadikan pembagian klasifikasi

4. Pembungaan

Pada bidang ini sangat berkembang pesat dengan adanya mikroskop resolusi tinggi dan mikroskop electron. Pada pembungaan pembagian klasifikasi lebih spesifik pada tipe polen dan mikroskopis polen. Dalam pengamatan pollen karakteristik yang digunakan seperti struktur dan ornamentasi dari polaritas dinding, simetri, ukuran bentuk, dan lubang dalam urutan filogenetik.

5. Embriologi
Embriologi dalam dua puluh tahun terakhir, investigasi banyak dari dicotyledons embriologi telah paling membantu dalam penempatan yang tepat dari berbagai taksa. penggunaan jumlah integumen, kulit biji dan jenis nucellus dalam filogeni dari dicotyledons telah diusulkan oleh banyak penulis. gambar pemupukan ganda oleh Friedman dan dia melanjutkan pencarian dengan williams rekannya, karena pertama kali berevolusi di satu nenek moyang ke gnetophytes dan angiosperma. produk pemupukan kedua adalah diploid dan menghasilkan embrio supernum erary. evolusi berikutnya mengarah pada pembentukan endosperma, embrio-bergizi nuklir dan delapan kantung nukleasi embrio.

6. Morfologi biji dan buah
Barthlott telah memberikan perhitungan benih dan kecil morfologi buah-buahan sebagai alat penting dalam taksonomi tanaman, terutama setelah penemuan mikroskop transmisi yang openened pandangan baru dalam penelitian ini. investigasi baru dalam penelitian ini adalah dari Chuang dan Ornduff pada benih Menyanthacea; Noorman Setten dan Kock-Noorman pada buah dan biji Annonaceae.

7. Karyomorphology
Seperti sekarang didefinisikan, karyomorphology melibatkan lebih dari sekedar jumlah kromosom di sebuah pabrik tertentu, tetapi juga melibatkan ukuran, morfologi dan anatomi internal. alat ini taksonomi dianggap sebagai salah satu cara yang paling penting dalam banyak batasan taksa. greilhubber menunjuk perlunya menggunakan karyomorphology dan bandeng kromosom pada taksonomi.

8. Anatomi
struktur internal tanaman telah menambahkan banyak dalam memahami hubungan antara taksa tersebut. organisasi sistem pembuluh darah di batang dan daun, tangkai daun dan anatomi nodal, pembuluh darah daun dan arsitektur dan studi epidemal dianggap karakter penting dalam philogeny dan taxonomi. Anatomi batang memegang peranan yang penting dalam mengidentifikasi suatu spesies. Karena ada beberapa klasifikasi tumbuhan didasarkan pada perbedaan struktut anatomi batang. Terutama pada anatomi batang terdapat sistem pembuluh yang dapat menjadi ciri khas pembeda antara satu taksa dengan taksa yang lain.

9. Studi kemotaksonomi dan serologi
Pada masing-masing tumbuhan dapat menunjukkan bahwa masing-masing famili mempunyai kandungan fitokimia yang berbeda-beda pada jaringannya. Sehingga perbedaan ini dapat juga digunakan sebagai salah satu dasar untuk mengklasifikasikan suatu tumbuhan (membantu dalam mengembangkan dasar-dasar pembeda taksonomi).

10. Paleobotani
Ini sangat berhubungan erat dengan fosil. Dari fosil-fosil tumbuhan yang ditemukan akan dapat diprediksi kapan suatu tanaman itu muncul dan kapan suatu tanaman itu punah. Dengan begitu akan dapat diketahui bahwa spesies ini berasal dari jaman apa dan dari nenek moyang tumbuhan yang mana. Hal tersebut akan sangat membantu dalam menyusun klasifikasi suatu tanaman (membantu dalam taksonomi).

11. Filogeni
filogeni dalam penerapannya mengacu pada data yang diperoleh dari ahli paleobotani untuk menemukan hubungan kekerabatan di antara tanaman. Studi akan filogeni tanaman telah dimulai oleh Darwin, tapi kami perlu menyebutkan point pentingnya, sekarang di lapangan. Di antara kebanyakan buku yang menginformasikan tentang filogeni dikotiledon antara lain adalah buku: Carnivorous plants: Phylogeny and evolution oleh Albert et al., Vascular Plant Families and Genera, oleh Brummi.

12. Molekul biologi
Perubahan terbesar dalam klasifikasi tanaman terjadi karena hasil sangat informatif yang dihasilkan oleh ahli taksonomi molekuler melalui analisis data sekuens DNA dari gen kloroplas rbcL. Selain itu, data yang diperoleh dari analisis kloroplas restiction dari mengulang terbalik dan urutan rRNA nuklir. Data ini bersama-sama dengan data morfologi dan lainnya dari alat-alat lain taksonomi telah membuat perubahan besar dalam dunia taksonomi.

13. Keanekaragaman dan adptation
oleh dua puluh tahun terakhir, banyak perhatian di seluruh dunia mengenai hilangnya keanekaragaman hayati. mereka kembali kehilangan ini terhadap perubahan ekosistem. Keragaman spesies yang ditemukan dalam sumber utama keanekaragaman hayati di tingkat yang lebih tinggi. Variasi genetik, struktur populasi penduduk yang dinamis dan genetik semua bersama-sama membentuk dan mempengaruhi cara berinteraksi dengan envionmentand spesies dengan spesies lainnya. Adaptasi berarti kemampuan organisme untuk mengatasi perubahan lingkungan. Untuk mengukur adaptasi, ada istilah yang digunakan disebut Kunci Adaptasi (KA) atau Kunci Inovasi (KI) mengacu pada usaha selama 50 tahun terakhir untuk berhubungan pola perubahan evolusioner dan diversication munculnya sifat-sifat tertentu.

14. Ecotaxonomy
Kemampuan tanaman untuk menghasilkan fenotip berbeda di bawah kondisi lingkungan yang berbeda yang kami sebut plastisitas fenotipik telah menjadi objek studi evolusi dan ekologi sejak lama. Pligliucci mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, dialog baru antara ahli biologi organisme dan peneliti yang tertarik dalam mengungkap rincian mekanistik tanggapan fisiologis dan fenotipik telah menghasilkan beberapa wawasan baru.

15. Analisis Caldistic
Telah terjadi peningkatan penggunan komputer untuk penyimpanan data dan analisis selama dua puluh tahun terakhir. Data yang berasal dari semua alat penyelidikan taksonomi harus dianalisis secara matematis dan pohon cladistic harus darwn. Burger telah menulis kritik kuat dari cladistics Hennigian yang begitu mendominasi taksonomi modern. Meskipun kritik dari menggunakan analisis cladistic di taksonomi, metode cladistic telah menjadi alat teknis yang paling berguna untuk menjelaskan hubungan intrafamilial.

16. Hubungan Host-parasit
Thorne telah menunjuk ke neccesity menggunakan hubungan host-tanaman dan predator atau parasit dalam filogeni. Ackery mempelajari hostplants dari kupu-kupu nymphalid dan pemanfaatan hostplant oleh kupu-kupu Afrika dan Australia. Nickrent menyimpulkan parasitisme yang timbul secara independen di masing-masing sepuluh kali yaitu keluarga parasit setiap keluarga monophylatic. Dia menemukan urutan DNA dan data molekuler menjawab pertanyaan lama berdiri di filogeni tumbuhan parasit.
Taksonomi modern mempunyai dua pendekatan yaitu taksonomi klasikal dan eksperimental. Taksonomi klasikal menggunakan karakter morfologi sedangkan taksonomi eksperimental menggunakan metode lebih luas termasuk kimia, fisika dan matematika. Taksonomi klasik adalah suatu pengelompokan tumbuhan berdasarkan sifat-sifat makro yang menarik, selanjutnya dicari persamaan dan perbedaannya, lalu dikelompokkan dan diberi nama berdasarkan aturan internasional yang telah disepakati. Sedangkan taksonomi eksperimental, pengelompokannya tidak hanya berdasarkan hubungan sifat morfologi, tetapi juga karakter-karakter mikro atau karakter non morfologi, misalnya kandungan zat kimia, jumlah kromosom dan lain-lain.
- Mikroskop
Mikroskop digunakanmisalny untuk mengamati bentuk atau “ultra structure” butir-butir pollen. Pemanfaatan data sifat-sifat pollen dalam taksonomi tumbuhan dipelopori pada tahun 1926 oleh Wodehouse, khususnya morfologi pollen. Di sisi lain kemajuan instrumentasi mikroskop memungkinkan bentuk, jumlah dan tingkah laku kromosom selama pembelahan inti dapat diamati dengan lebih baik. Harborne (1975) berkesimpulan bahwa jumlah kromosom merupakan sifat empiris yang baik dengan nilai kepastian cukup tinggi.
- Kimia
Disiplin ilmu baru yang juga dikenal sebagai kemotaksonomi ini, menurut Harborne (1975) sangat penting, karena senyawa-senyawa kimia tumbuhan merupakan sifat emperik yang bernilai, serta seringkali dapat digunakan untuk menetapkan identitas suatu tumbuhan dengan tepat. Biasanya dengan teknik kromatografi dan elektroforesis. Kedua teknik ini dapat dioperasikan untuk menganalisis bermacam-macam sampel tumbuhan yang kuantitasnya sangat kecil dengan proses yang cukup cepat. Kandungan kimia tumbuhan yang sering dianalisis dalam kerja taksonomi tumbuhan tinggi adalah terpenoid, flavanoid dan alkaloid. Metode kromatografi diterapkan secara meluas karena keuntungannya yang cepat dan efisien dalam menganalisis senyawa-senyawa kimia. Metode elektoforesis ini tercatat sebagai metode paling andal dalam memecahkan permasalahan taksonomi (Harborne, 1975), terutama apabila sifat morfologi tidak dapat atau sulit sekali dibedakan.

Pengoperasian teknik ini semakin pesat dengan digunakannya medium pengembang sintetis poliakrilamida. Jenis gel ini memiliki kelebihan dibandingkan medium kertas, pati, dan agar karena lebih peka dalam mengekspresikan band-band atau bercak yang merupakan aktivitas enzim.
- Genetika
Dari pengamatan morfologi, Menadue dan Crowden (1990) mengajukan hipotesa bahwa variasi morfologi Ranunculus nanus terjadi karena pengaruh sifat genetika. Untuk menguji kebenaran hipotesa tersebut, data genetika (isoenzim) digunakan dengan memanfaatkan teknik elektroforesis pada gel poliakrilamida. Empat macam enzim (Esterase, Peroxidase, Malate Dehydrogenase dan Acid Phosphatase) diujicobakan pada lima populasi R. nanus, dan hasilnya menunjukkan adanya variasi genetika di antara populasi (Suranto, 1991).

- DNA
Para ahli taksonomi memanfaatkan data DNA sebagai “penanda molekuler” yang cukup signifikan. Dengan RLFP, sebagian kecil fragmen DNA dari genom tumbuhan dapat diamplifikasikan untuk mendapatkan sejumlah besar fragmen DNA, sehingga dengan teknik elektroforesis pada gel agarose pemunculan fragmen DNA tersebut dapat dideteksi secara konsisten dan menjadi data yang dapat digunakan untuk kerja pada taksonomi tumbuhan tinggi. Tapi kadangkala tidak diperoleh data yang valid karena “band” fragmen DNA yang diamplifikasi dengan mesin PCR (Polymeage Chain Reaction) tidak dapat muncul secara konsisten.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan taksonomi modern cenderung menggunakanserangkaian data yang saling berkaitan dengan suatu asumsi bahwa semakin banyak data yang digunakan, maka semakin kuat validitas hasil kerja ahli taksonomi tumbuhan tinggi dalam mengkarifikasi status takson suatu tumbuhan.

Resume Asteraceae
Taksonomi sel epidermis daun karakteristik bersama dengan keanekaragaman stomata dalam taksa 24 dari genus Artemisia dengan menggunakan lampu mikroskop dan pemindaian mikroskop elektron. Artemisia L. adalah salah satu genus polimorfik utama keluarga Asteraceae, terdiri lebih dari 500 spesies herba dan semak-semak.spesies Artemisia memiliki kepentingan ekonomi terapi, bahan makanan, pakan ternak, estetika dan binder tanah merusak habitat; taksa beberapa beracun atau alergis dan beberapa lain gulma berbahaya, yang buruk dapat mempengaruhi tanaman. Sebagian besar spesies Artemisia adalah abadi, padang rumput lingkungan dan curah hujan yang wajar. Dengan menggunakan karakter bunga sebagai taksonomi penanda untuk pembentukan klasifikasi alami, genus telah dibagi menjadi empat kelompok, yang telah diperlakukan sebagai bagian atau subgenera; Absinthium (Tournefort) de Cand., Artemisia Tournefort (= Besser Abrotanum), Dracunculus Besser, Besser Seriphidium. McArthur mengambil terpisah Seriphidium (Besser ex Hooker) sebagai genus otonom. Tapi Kornkven et al. (1998), Torrell et al. (1999) dan Watson et al. (2002) dalam studi molekuler mereka menggabungkan Seriphidium dengan Artemisia dan menolak pemisahan Seriphidium dari Artemisia. Karena hal ini akhirnya memunculkan perdebatan tentang filogeni subgeneric dan klasifikasi. Klasifikasi klasik hanya didasarkan pada bunga karakter variasi dan memiliki keberatan banyak, misalnya bagian Artemisia hanya berbeda dari Absinthium bagian oleh karakter tunggal yaitu, wadah telanjang (Artemisia) atau wadah tutup dengan rambut panjang (Absinthium). Sehingga perbandingan anatomi daun-daun Artemisia penting.

Foliar karakteristik anatomi epidermis di Artemisia menggunakan lampu mikroskopi (LM) dan pemindaian mikroskop elektron (SEM). Namun tujuan titik pin dari penelitian ini adalah untuk:
(a) mengidentifikasi dan membandingkan variasi yang berbeda tipe stomata pada spesies yang berbeda genus,
(b) amati kuantitatif dan kualitatif karakter epidermis daun sel dan
(c) menguraikan nilai taksonomi epidermis daun anatomi fitur antara taksa yang berbeda Artemisia berdasarkan pada kedua keragaman sel stomata dan epidermis
Terminologi dasar, digunakan untuk stomata dan sel epidermis identifikasi dan penjelasan, diadopsi dari Dilcher (1974). Jenisstomata yang ditemukan terdiri dari anomocytic, anisocytic, anomotetracytic, paratetracytic, diacytic dan paracytic stomata. 16 jenis trikoma foliar kelenjar dan non-kelenjar di Artemisia dan meluncurkan hubungan filogenetik di antara spesies yang berbeda dari genus dengan dasar ini Trikoma jenis. Nautiyal dan Purohit (1980) hanya dibahas frekuensi stomata dan anatomi perubahan dalam daun beberapa spesies Artemisia. Penulis Iran telah berusaha menjelaskan kegunaan taksonomi karakteristik anatomi daun Artemisia. Jenis stomata, variasi dalam ukuran stomata, sel penjaga, aperture dan stomata kompleks dan ada atau tidaknya anak perusahaan sel bersama dengan jumlah mereka menunjukkan bahwa daun tersebut fitur anatomi epidermis dapat disajikan sebagai taksonomi. alat untuk menghapus konflik ditingkat taksonomi yang berbeda dalam genus Artemisia. Berdasarkan variasi sel-sel epidermis dua kelompok Artemisia diakui, satu dengan bentuk tidak beraturan (Bergelombang margined) dan lainnya dengan bentuk memanjang (halus margined). Kesimpulannya anatomi, epidermis daun dengan khusus referensi untuk stomata memiliki signifikan taksonomi potensi.

Meskipun demikian, ada kebutuhan untuk mengembangkan lebih baik strategi untuk menganalisis dan mengintegrasikan data ini dengan molekul investigasi untuk gambar memahami tentang Artemisia filogeni dan klasifikasi.

More from Artikel

Prosedur AMDAL 11 Jun 2
Kelembagaan AMDAL 11 Jun 2
Genetika Populasi 11 Jun 2
Kisah Nabi Yunus 11 Jun 2
Pengertian Polusi 11 Jun 2
Ekonomi Media 11 Apr 10
Tanah longsor 11 Apr 6
Untitled 11 Apr 6
Ekonomi Dualisme 11 Apr 6

^ Back To Top